Jan 7, 2008

Akhirnya Datang Juga

"Duh ... perut mulai sakit nih ... ", kalimat itu bikin gue kaget dari tidur. Waktu itu masih masih 3 pagi. Neneng istri gue dah mulai merasakan mules-mules tiap 10 menit. Melihat dia dah mulai nahan sakit perut, gue selaku Suami Siaga dah mulai menelpon Bu Bidan Suminah tempat Neneng check up kehamilan. Kata bidannya, kalo dah mulai mules-mules 2x dalam tiap 10 menit dan keluar cairan, kesini aja (***maksudnya ke rumah bidan). Saat itu gue periksa, dah memenuhi kriteria yang bu bidan sampaikan. Lalu gue telpon lagi bu bidannya. Dengan suara seperti suara mesin kehabisan batre (***kayaknya ngomongnya sambil tidur) bu bidan mempersilahkan gue dan Neneng untuk stand by dirumahnya.

Setelah sampai dirumah bu bidan, Neneng disuruh jalan-jalan maksudnya biar cepet bukaannya. Sambil nunggu bukaannya, gua balik lah ke rumah untuk mengambil perlengkapan-perlengkapan melahirkan. Setelah sholat Subuh, gua n ibu langsung beranjangsana ke rumah bu bidan. Gua liat Neneng sudah ada ditempat tidur. Ternyata Neneng sudah mendapatkan bukaan 3. Prediksi bidan kemungkinan baru siang bisa melahirkan melihat kondisi pagi aja masih bukaan 3. Saking ngantuknya gua tidur ditempat tidur orang bersalin hehe ... untuk gak disuruh ngeden ... maklum ... perut gue dah mirip ;p ... Lalu bu bidan datang, jam 8 diperiksa lagi, ternyata eh ternyata ... Neneng sudah bukaan 8 . Wuih, cepet banget booo ... kata bidan, tumben tumbenan nih anak pertama lahirnya cepet ... ya itu rahasia ilahi deh :)

Gak lama kemudian bu bidan mempersiapkan semua fasilitas melahirkannya. Neneng pun disuruh tiduran di tempat tidur khusus untuk melahirkan. Gak lama kemudian, bidan pun memberi aba aba pernapasan ke my bini ... "ayo nafas....jgn bunyi napasnya.... nah gitu....ayo lagi...nah ... ayo terus ngeden ... kepalanya dah keliatan tuh ... " beberapa kali Neneng istirahat karena mulesnya hilang. Soale bidannya menginstruksikan ngeden lagi kalo tiap terasa mules. Setelah beberapa kali gagal mengeluarkan kepala sang bayi, bu bidan bilang kayaknya perlu dikasih bantuan dikit, agak sedikit dirobek ya bu. Mungkin Neneng dah gak bisa ngerasain sakitnya kulitnya dirobek, bu bidan langsung merobek sedikit bagian jalan keluar dede ku ... "ckrisss ... " ya kurang lebih gitu deh suara gunting yang lagi merobek kulit Neneng.

Setelah itu bu bidan bilang ini untuk terakhir kali, kasihan dede nya mau keluar gak bisa bisa, ngeden sekuat kuatnya dan berhenti kalau sudah diberi tanda ... Gua selaku tim sorak memberi semangat ke istri gua untuk melakukan perjuangan terakhir. Ayo, satu, dua, tiga .... dorooongg ... !! Lalu bu bidan pun berusaha sebisa mungkin mengeluarkan sang baby sedang Neneng berusaha sekuat tenaga ngeden (***btw ngeden bahasa mana ya??) agar dede segera keluar dari tempat persembunyiannya.

Dan, saat yang ditunggu tunggu, akhirnya datang juga. Tepat pada tanggal 07 Januari 2008 pukul 08.35 WIB, dengan berat 2,5 kg dan panjang 50 cm hadiah dari Allah SWT keluar juga dengan tangisannya yang merdu. That's the best moment in my life. Saat yang gak bakalan bisa gua lupakan. Anak gua, hasil kerjasama gua dan bini kesayangan gua keluar dari rahim istri gua. Semoga kelak ia bisa menjadi anak yang sholehah, berbakti kepada kedua orang tuanya,menegakkan KalimatNya yang haq di bumi ini dan menjadi pancaran sinar dalam keluarga yang akan membawakan kebahagiaan bagi kami berdua. Dan semoga kelak akan menjadi wanita yang adil dan bisa membawakan kebaikan bagi semua orang....

Spesial thanks to Allah SWT For The Gift...

Ahlan Wa Sahlan Wanita Yang Adil dan Pembawa Kebaikan ...

Ahlan Wa Sahlan anakku ...

RIFDATUL 'AISY NAFEEZA

Ini abi dan umi mu ...

2 komentar:

ndahdien said...

selamat ya can, akhirnya jadi bapak;) semoga do'a&harapan elo & neneng terhadap feeza terkabul. fotonya feeza ada di flickr gw, donlud ajah

pican said...

terima kasih banyak ya :)

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Lady Gaga, Salman Khan